fbpx
TraderHUB > Entertainment > Business Insight > Teori “Dollar Smile” Milik Stephen Jen

Teori “Dollar Smile” Milik Stephen Jen

Posted by: Adi Kurniawan
Category: Business Insight

Pernah bertanya-tanya mengapa dolar AS menguat ketika ekonomi buruk maupun ketika ekonomi naik?  Inilah yang diteliti oleh seorang trader bernama Stephen Jen. Pemikirannya ini melahirkan suatu teori yang ia beri nama “Dollar Smile”. Apa itu teori “Dollar Smile”? Yuk simak!

Teori “Dollar Smile”

Mata uang cenderung turun ketika prospek domestik negara pemilik mata uang tersebut memburuk. Namun, peran global unik dolar AS membuatnya istimewa, sehingga ketika ekonomi AS tidak berjalan dengan baik, mata uang masih mungkin akan naik.

Sebuah bantuan untuk melihat mengapa hal ini terjadi adalah dengan membedakan dua “kepribadian” dolar AS:

  • Ada dolar AS “domestik” yang berperilaku seperti mata uang lainnya. Ini terkait dengan prospek relatif ekonomi dan potensi pengembalian investasi.
  • Ada juga dolar AS “internasional”, mata uang utama yang digunakan dalam perdagangan global (untuk pembayaran), dan juga diperlukan untuk membeli obligasi pemerintah AS.

Dolar AS “internasional” ini menguat karena berbagai alasan ketika pasar bergejolak dan pertumbuhan global melambat. Ketika ada semacam “kejutan” yang terjadi, baik dari AS atau luar negeri, yang menyebabkan investor panik dan mengirim pasar keuangan lebih rendah, maka kemungkinan besar akan menyebabkan dolar AS secara luas terapresiasi.

Stephen Jen, mantan ekonom Morgan Stanley, yang sekarang menjalankan hedge fund Eurizon SLJ Capital di London, mengemukakan sebuah teori dan menamakannya teori “Dollar Smile”. Teorinya menggambarkan tiga skenario utama yang mengarahkan perilaku dolar AS. Berikut ilustrasi sederhananya:

Skenario 1: USD Menguat Karena Penghindaran Risiko

Skenario satu dari teori “Dollar Smile” menunjukkan bahwa dolar AS diuntungkan dari penghindaran risiko, yang menyebabkan investor lari ke mata uang “safe haven”, seperti dolar AS dan yen Jepang.

Karena investor berpikir bahwa situasi ekonomi global sedang goyah, mereka ragu-ragu untuk mengejar aset berisiko dan lebih suka membeli aset yang “lebih aman”, seperti obligasi pemerintah AS (US Treasuries), terlepas dari kondisi ekonomi AS.

Untuk membeli US Treasuries, Anda membutuhkan USD, jadi peningkatan permintaan USD ini (untuk membeli US Treasuries) menyebabkan dolar AS menguat.

Skenario 2: USD Melemah Karena Lemahnya Ekonomi

Dolar turun ke level terendah baru. Bagian bawah pada gambar ilustrasi teori “Dollar Smile” mencerminkan kinerja Greenback yang lesu karena ekonomi AS bergulat dengan fundamental ekonomi yang lemah.

Kemungkinan penurunan suku bunga juga membebani dolar AS. Hal ini menyebabkan pasar menghindar dari dolar. Faktor lainnya adalah kinerja ekonomi relatif antara AS dan negara lain. Ekonomi AS mungkin belum tentu mengerikan, tetapi jika pertumbuhan ekonominya lebih lemah dari negara lain, maka investor akan lebih memilih untuk menjual dolar AS mereka, dan membeli mata uang negara dengan ekonomi yang lebih kuat.

Ini seperti jika kamu memiliki tim NBA dan memiliki Reggie Miller sebagai pemain bintang. Tiba-tiba, Michael Jordan yang sehat tersedia. Jelas, kamu akan menukar Miller untuk Jordan karena secara relatif Jordan adalah pemain yang berkinerja lebih baik.

Bukannya Reggie Miller tidak hebat, tapi hanya ada alternatif yang lebih baik pada saat itu. Sekarang, jika tiba-tiba Michael Jordan mengalami cedera akhir musim, dan Reggie Miller kebetulan tersedia, maka kamu pasti tahu apa yang harus dilakukan.

Skenario 3: USD Menguat Karena Pertumbuhan Ekonomi

Dolar menguat karena pertumbuhan ekonomi . Fase terakhir, gambar senyuman mulai terbentuk saat ekonomi AS melihat “cahaya di ujung terowongan”. Saat optimisme meningkat dan tanda-tanda pemulihan ekonomi muncul, sentimen terhadap dolar mulai meningkat.

Dengan kata lain, Greenback mulai terapresiasi karena ekonomi AS menikmati pertumbuhan PDB yang lebih kuat, dan ekspektasi kenaikan suku bunga (relatif terhadap negara lain).

Mari kita lihat contoh teori “Dollar Smile” di bawah ini

Seperti yang Anda lihat, karena pandemi global yang telah menyebabkan banyak ekonomi di seluruh dunia menderita, dolar AS bertindak sebagai mata uang safe haven. 

Tetapi jika ekonomi dari “seluruh dunia” dapat membaik dan mulai tumbuh lebih cepat daripada ekonomi AS, maka dolar AS diperkirakan akan melemah.

Kuncinya adalah pertumbuhan ekonomi relatif. Jika pertumbuhan dari negara lain tumbuh, tetapi ekonomi AS tumbuh lebih cepat, maka dolar AS akan berayun ke atas.

Nah, itulah sekilas pembahasan mengenai teori “Dollar Smile”. Jika kamu ingin mengetahui tentang ini lebih lanjut, yuk diskusi bersama mentor kami di forum traderhub dengan klik di sini.

Author: Adi Kurniawan

Leave a Reply

3 × 5 =

  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.