fbpx
TraderHUB > Entertainment > Business Insight > Cara Trading Menggunakan Indikator RSI

Cara Trading Menggunakan Indikator RSI

Posted by: Adi Kurniawan
Category: Business Insight

Saat ini, platform perdagangan populer menawarkan lebih dari 100 indikator. Bisa dibilang kamu hampir dimanjakan dengan pilihan. Namun, terlalu banyak indikator sering membuat para trader kewalahan, terutama mereka yang berada di titik awal perjalanan mereka. Untungnya, ada beberapa indikator yang telah teruji oleh waktu, salah satunya RSI. Bagaimana cara trading menggunakan indikator RSI? Yuk simak!

Mengenal Indikator RSI

Dikembangkan oleh J. Welles Wilder, dan disajikan dalam bukunya New Concepts in Technical Trading Systems (1978) , RSI tetap menjadi osilator momentum yang menonjol – momentum adalah tingkat kenaikan atau penurunan harga.

RSI menghitung momentum sebagai rasio penutupan harga yang lebih tinggi terhadap penutupan yang lebih rendah. Misalnya, pasar yang mengalami lebih banyak momentum kenaikan, secara alami memiliki pembacaan RSI yang lebih tinggi. Seperti terlihat dari gambar di bawah ini, RSI berosilasi antara rentang 0-100. Level tinggi ditandai dengan 70 dan level rendah ditandai 30.

Pengaturan RSI

Perhitungan default indikator RSI adalah 14 periode, nilai yang disarankan oleh Wilder dalam bukunya. Ini berarti indikator memeriksa harga penutupan 14 lilin untuk membuat pembacaan pada jangka waktu yang dianalisis.

Meskipun 14 adalah default, sejumlah pengaturan tersedia yang biasanya tergantung pada strategi trading yang digunakan:

Trader intraday jangka pendek (trading harian) mungkin menyukai pengaturan yang lebih rendah menggunakan periode 9-11.

Trader swing jangka menengah cenderung mengadopsi pengaturan default 14.

Trader posisi jangka panjang biasanya lebih menyukai periode yang lebih tinggi, mulai dari 20-30.

Dalam hal perhitungan indikator, platform perdagangan saat ini mampu melakukan perhitungan RSI secara otomatis, membuat para trader bebas untuk fokus pada apa yang penting.

Overbought dan Oversold

Secara tradisional, nilai RSI di atas 70 menunjukkan kondisi overbought, sedangkan nilai RSI di bawah 30 menunjukkan kondisi oversold.

Kedua istilah ini relatif cukup jelas. Level overbought menggambarkan pergerakan ke atas yang konsisten selama periode waktu tertentu dan dapat mengingatkan trader akan pasar yang berpotensi berbalik ke bawah. Istilah oversold mendefinisikan pergerakan ke bawah yang konsisten selama periode waktu tertentu, dan dengan demikian mencerminkan kemungkinan pembalikan ke atas.

Selain hal di atas, trader juga perlu memperhitungkan RSI dapat tetap overbought atau oversold untuk waktu yang lama di lingkungan tren. Ini penting untuk dikenali karena dapat menyebabkan banyak sinyal palsu. Untuk membantu mengatasi hal ini, beberapa trader memilih untuk menggunakan nilai yang lebih ekstrim di kisaran 80-20 sebagai alternatif dari 70-30.

DIvergence

Divergence terjadi ketika pergerakan harga yang mendasarinya (candle) mencetak tinggi/rendah baru yang tidak dikonfirmasi oleh RSI. Di atas adalah dua contoh divergence yang terlihat secara teratur di pasar (biru menandakan price action dan merah mewakili pergerakan RSI).

Untuk membantu memperkuat gambar di atas, berikut adalah contoh divergence bearish reguler pada grafik– kebalikan dari ini hanyalah versi cermin yang menawarkan divergence bullish reguler:

Sinyal divergence dapat menawarkan keunggulan efektif pada grafik harga, memungkinkan trader untuk melihat pasar yang berpotensi melemah/menguat.

Divergence terlihat di semua kerangka waktu. Namun, untuk hasil terbaik, divergence yang diamati pada kerangka waktu yang lebih tinggi cenderung menunjukkan sinyal dengan probabilitas yang lebih tinggi.

Garis Tengah RSI

Garis tengah sebagian besar osilator sering diabaikan. Ditemukan di kisaran 50, penghalang ini berada di tempat untuk melihat perubahan awal dalam tren harga yang mendasarinya. Dorongan di atas 50 menandakan tren bullish yang kuat, sedangkan pergerakan di bawah 50 menunjukkan tren bearish.

Nah, itulah cara umum menggunakan indikator RSI. Bagi kamu yang ingin belajar trading lebih lanjut, yuk gabung dengan forum traderhub. Di forum traderhub, kamu dapat belajar trading melalu kelas trading atau private consultation bersama mentor profesional. Yuk gabung sekarang dengan klik di sini. 

Author: Adi Kurniawan

Leave a Reply

nine + 18 =

  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.