Mengapa Beberapa Orang Dapat Mengalami Gejala COVID-19 Sementara Yang Lain Tidak?

Posted by: Belinda Halim
Category: Corona, Lifestyle
Waktu Terinfeksi Virus Corona

SARS-CoV-2, virus korona yang menyebabkan COVID-19, telah menginfeksi hampir 2,5 juta orang di seluruh dunia dan telah merenggut 170.000 nyawa. Tetapi beberapa orang ada yang bahkan tidak mendapatkan gejala. Studi terbaru menunjukkan sebanyak 80 persen atau lebih dari mereka yang terinfeksi adalah orang-orang yang tidak menunjukkan atau menunjukkan gejala yang sangat ringan. Tetapi untuk menghitung proporsi sebenarnya dari orang yang tidak memiliki gejala sampai orang yang mengalami sakit parah, pengujian perlu diperluas dan ini belum dapat dilakukan. Kita tidak tahu persis mengapa beberapa orang dengan virus korona tidak menunjukkan gejala sementara yang lain mengalami sakit yang hingga dapat mengancam jiwa. Tapi inilah yang diketahui sejauh ini.

Respon imun

Sistem kekebalan kita memberi kita dua garis pertahanan terhadap virus. Yang pertama adalah sistem bawaan dan termasuk hambatan fisik seperti kulit dan selaput lendir (selaput tenggorokan dan hidung), berbagai protein dan molekul yang ditemukan dalam jaringan, serta beberapa sel darah putih yang menyerang organisme yang menyerang. Respons imun ini bersifat umum, non-spesifik, dan dimulai dengan cepat. Anak-anak memiliki sistem kekebalan yang belum matang, tetapi satu hipotesis untuk menjelaskan mengapa mereka tampaknya tidak sakit dengan COVID-19 adalah bahwa tanggapan kekebalan bawaan mereka terhadap virus korona lebih besar daripada pada orang dewasa. Ini dapat menyebabkan berkurangnya jumlah partikel virus yang bertahan dalam tubuh karena mereka dapat membersihkan virus lebih cepat.

Garis pertahanan kedua adalah respons imun adaptif. Ini membutuhkan waktu lebih lama untuk terbentuk, tetapi sekali terbentuk ini jauh lebih efisien dalam memberantas infeksi tertentu ketika menjumpainya lagi. Diperkirakan bahwa variasi genetik yang sangat spesifik pada beberapa orang mungkin berperan dalam seberapa sakit mereka. Dengan menghasilkan respons imun adaptif awal, tubuh tampaknya mengenali virus selama masa inkubasi dan melawannya. Seseorang juga harus sehat secara umum untuk dapat meningkatkan respon imun yang tepat terhadap infeksi.

Apa yang terjadi ketika virus korona memasuki tubuh Anda?

Seperti semua virus, SARS-CoV-2 perlu masuk ke dalam sel manusia untuk berkembang biak dan bertahan hidup. Untuk melakukan ini, sebuah partikel di kulit terluar virus menempel pada reseptor protein yang cocok, yang disebut ACE2. Reseptor ACE2 biasanya ditemukan di paru-paru, ginjal, jantung, dan usus. Setelah seseorang terinfeksi virus, diperlukan waktu hingga 14 hari untuk munculnya gejala (jika memang ada). Masa ini dikenal sebagai masa inkubasi. Sistem kekebalan tubuh sangat penting untuk menentukan hal ini. Memiliki respon imun yang kuat selama masa inkubasi dapat mencegah infeksi terjadi, karena mengurangi jumlah virus dalam tubuh dan mencegahnya masuk ke paru-paru.

Setelah masa inkubasi, apa yang menentukan seberapa sakit Anda?

Jika virus SARS-CoV-2 bertahan melewati titik masuk ke tubuh (hidung, mata, tenggorokan), virus itu mungkin akan turun melalui saluran pernapasan ke paru-paru. Di paru-paru, ia menempel pada reseptor ACE2 dan terus mereplikasi dirinya sendiri, memicu respon imun lebih lanjut untuk membersihkan sel yang terinfeksi. Jumlah virus yang masuk jauh ke paru-paru mungkin merupakan faktor penting lain yang menentukan seberapa sakit Anda. Saat pertempuran antara virus dan respons imun berlangsung, lapisan jalan nafas yang terinfeksi menghasilkan sejumlah besar cairan yang memenuhi kantung udara, menyisakan lebih sedikit ruang untuk mentransfer oksigen ke dalam aliran darah dan menghilangkan karbon dioksida. Gejala pneumonia muncul, seperti demam, batuk dan sesak napas.

Bagi sebagian orang, respons imun berlebihan atau berkepanjangan dan menyebabkan apa yang dikenal sebagai “badai sitokin”. Sitokin adalah sekelompok protein yang mengirimkan sinyal ke sel-sel dalam sistem kekebalan tubuh, membantu mengarahkan respons. Badai sitokin adalah reaksi berlebihan bencana yang menyebabkan begitu banyak peradangan dan kerusakan organ, ini bisa berakibat fatal. Pada orang dengan COVID-19, serta SARS dan MERS sebelumnya, ini menyebabkan sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS), ketika cairan menumpuk di paru-paru. Ini adalah penyebab kematian paling umum dari SARS-CoV-2. Orang lanjut usia dan mereka yang memiliki kelainan paru-paru kronis lebih mungkin mengembangkan ARDS hingga meninggal. Diperkirakan hal ini terjadi karena orang tersebut memiliki lebih sedikit reseptor ACE2 di paru-paru mereka.

Ini tampaknya kontra-intuitif, karena virus menempel pada reseptor ini. Namun, reseptor ACE2 memiliki peran penting dalam mengatur respon imun, terutama dalam mengelola tingkat peradangan. Jadi berkurangnya tingkat reseptor ACE2 pada orang tua sebenarnya dapat membuat mereka lebih berisiko terkena badai sitokin dan penyakit paru-paru yang parah. Sebaliknya, anak-anak memiliki lebih banyak reseptor ACE2 di paru-paru mereka yang mungkin menjelaskan mengapa mereka tidak sakit. Dalam beberapa kasus, obat-obatan yang bekerja untuk menekan sistem kekebalan tubuh telah berhasil mengobati respon imun yang berlebihan ini pada orang dengan COVID-19.

Bisakah orang tanpa gejala menularkannya?

Beberapa penelitian menunjukkan orang dengan COVID-19 cenderung memiliki ‘viral load‘ yang tinggi dari sebelum dan setelah mereka mulai menunjukkan gejala. Ini menunjukkan bahwa mereka dapat mentransmisikannya ketika mereka pertama kali sakit hingga 48 jam sebelumnya.

Namun, tidak ada bukti yang pasti bahwa orang yang tidak pernah menunjukkan gejala dapat menularkannya. Para peneliti dan dokter bekerja sepanjang waktu untuk memahami hubungan yang kompleks antara sistem kekebalan manusia dan SARS-CoV-2. Tetapi, masih sangat banyak pekerjaan yang sedang berlangsung.

Author: Belinda Halim

Leave a Reply

3 × three =

×
×
×
  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.