fbpx

COVID-19

TraderHUB > Entertainment > Business Insight > Insight: Indonesia Dalam Membiayai Melawan COVID-19

Insight: Indonesia Dalam Membiayai Melawan COVID-19

Posted by: Belinda Halim
Category: Business Insight, Corona
Keuangan Indonesia Selama COVID-19

Revisi anggaran negara 2020 Indonesia menyoroti pendapatan yang lebih rendah dan pengeluaran yang lebih tinggi dengan adanya wabah koronavirus. Dalam mengatasi defisit yang kian melebar, pemerintah berupaya melipatgandakan hutang negara menjadi Rp 1 kuadriliun (US $ 63 miliar) karena pendapatan pajak diperkirakan akan turun dengan bisnis lumpuh dan banyaknya rumah tangga kehilangan pendapatan selama pandemi.

Revisi anggaran diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) No. 54/2020 tentang perubahan anggaran negara 2020, ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo pada 3 April. Pengeluaran negara diperkirakan meningkat hampir 3 persen menjadi Rp 2,6 kuadriliun sedangkan pendapatan terlihat merosot sebesar 21 persen menjadi Rp 1,7 kuadriliun.

Credit Source: https://blog-media.lifepal.co.id/app/uploads/2019/08/16012319/pengertian-uang-dan-jenisnya.jpg

Dengan defisit anggaran Rp 852 triliun, hampir tiga kali lipat dari rencana awal, pemerintah akan memprioritaskan penggunaan akumulasi surplus kas (SAL) senilai Rp70 triliun dan dana abadi untuk pendidikan senilai Rp60 triliun. Defisit ini setara dengan 5,07 persen dari produk domestik bruto (PDB), dibandingkan dengan 1,76 persen dalam anggaran awal. “Baris pertama pembiayaan pemerintah akan datang dari dana abadi dan akumulasi surplus tunai tetapi itu tidak akan cukup,” Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan kepada Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat yang mengawasi urusan keuangan dalam sebuah konferensi video. “Karena itu, kita perlu menerbitkan surat utang pemerintah untuk mencari sumber pembiayaan terbaik. Kami akan sangat berhati-hati dalam menavigasi perairan yang belum dipetakan ini. ”

Akibatnya, penerbitan utang meningkat tiga kali lipat menjadi Rp 1 kuadriliun dalam APBN Perubahan 2020, yang terdiri dari obligasi pandemi Rp 449 triliun dan surat utang pemerintah Rp 549 triliun.

Obligasi Pandemi

Pemerintah akan menerbitkan obligasi yang disebut pandemi senilai Rp 449 triliun untuk membiayai upaya negara untuk melawan krisis kesehatan dan gejolak ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Credit Source: https://www.indonesia-investments.com/upload/images/Finance-Pen-Annual-Report-Indonesia-Investments.jpg

Pembelian obligasi pandemi kemungkinan akan didominasi oleh Bank Indonesia (BI), yang di bawah peraturan baru sekarang diizinkan untuk membeli obligasi pemerintah yang dilelang jika pasar tidak dapat memenuhi target pembiayaan pemerintah. Ketentuan dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) No. 1/2020 yang dikeluarkan 31 Maret, mencabut undang-undang tahun 1999 tentang bank sentral, yang hanya memungkinkan BI untuk membeli obligasi pemerintah di pasar sekunder.

“Sangat mungkin bahwa, selama periode ini, struktur kepemilikan sekuritas pemerintah akan berubah sampai batas tertentu dengan investor asing menurunkan kepemilikan mereka secara signifikan dan BI terlihat memperluas neraca keuangannya,” menurut catatan penelitian oleh risiko negara Fitch Solutions. dan tim peneliti industri. Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun naik menjadi 8,322 pada 8 Maret, tertinggi dalam 1,5 tahun, menunjukkan risiko investasi yang lebih tinggi yang dirasakan oleh investor di pasar obligasi. Hasil panen bergerak berlawanan arah dengan harga.

Investor asing telah menjual aset Indonesia senilai Rp 148,76 triliun (US $ 9,04 miliar) per 1 April, termasuk obligasi pemerintah Rp 135,08 triliun dan saham Indonesia Rp 9,71 triliun, menurut data BI. “Pendanaan obligasi pandemi mungkin didominasi oleh bank sentral karena investor asing cenderung menghindari aset berisiko,” kata ekonom Bank Permata Josua Pardede. “Kami berharap ini akan mempercepat pemulihan sektor ekonomi yang terkena dampak pandemi COVID-19.” Kerangka waktu, hasil indikatif dan rincian lainnya di sekitar ikatan pandemi tetap tidak jelas.

Pemerintah juga telah meningkatkan target penerbitan surat utang pemerintah reguler Indonesia hingga mencapai Rp 549 triliun, dari target awal Rp 389 triliun, untuk membiayai pertempuran COVID-19 nasional. Pada 6 April, pemerintah mengejutkan pasar dengan penerbitan surat utang dolar bertenor dolar paling lama di Asia dalam 50 tahun untuk membantu membantu perjuangan pemerintah melawan virus korona. Indonesia mengumpulkan total $ 4,3 miliar selama penawaran, terdiri dari $ 1 miliar untuk jangka waktu 50 tahun dan $ 1,65 miliar masing-masing untuk tahap 10,5 tahun dan 30,5 tahun, menurut laporan Reuters. “Dengan latar belakang gejolak pasar keuangan global, ini adalah penerbitan terbesar obligasi dolar AS dalam sejarah pemerintah Indonesia,” kata Sri Mulyani. “Kami memanfaatkan masa 50 tahun karena preferensi investor global untuk obligasi jangka panjang cukup kuat.”

Perkantoran Jakarta
Credit Source: https://img.okezone.com/content/2012/03/17/471/594938/Xt5ffndFOR.jpg

Semakin lama masa jabatan semakin tinggi hasil, oleh karena itu lebih menarik bagi investor, kata direktur riset Pusat Reformasi Ekonomi (CORE) Indonesia Piter Abdullah.
“Obligasi global 50 tahun dimaksudkan untuk memberikan insentif kepada pembeli karena selera investasi mereka telah menurun secara signifikan di tengah ketidakpastian global yang disebabkan oleh virus,” kata Piter. Ekonom memperkirakan bahwa meskipun ada lonjakan signifikan dalam penerbitan utang pemerintah, rasio produk domestik terhadap PDB tidak akan melampaui batas tertinggi 60 persen. “Kami berharap rasio utang terhadap PDB meningkat menjadi sekitar 34 – 35 persen tahun ini, dari angka tahun lalu 29,8 persen, ”kata Josua.

Pinjaman $ 7 miliar

Indonesia akan menerima pinjaman sekitar $ 7 miliar dari Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia (ADB) dan Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB) untuk membiayai perjuangan negara itu melawan COVID-19. Jumlah itu setara dengan Rp 111 triliun sebagaimana diatur dalam APBN Perubahan 2020, lebih dari dua kali lipat anggaran awal Rp 48 triliun. Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan bahwa dana tersebut akan digunakan untuk membiayai pelebaran anggaran negara untuk mencegah krisis kesehatan dan krisis ekonomi yang lebih besar dari wabah COVID-19. “AIIB, ADB dan Bank Dunia merencanakan sekitar $ 7 miliar [dalam bentuk pinjaman] selama teleconference investor. Kami akan memaksimalkannya, ”kata Perry kepada Komisi XI DPR yang mengawasi urusan keuangan. “Kementerian Keuangan juga mengatakan akan memaksimalkan anggaran pemerintah.”

Beban hutang menambah risiko

Para ekonom sepakat bahwa skema pembiayaan Indonesia untuk melawan COVID-19 meningkatkan beban utang dan risiko pembayaran kembali dalam jangka panjang, meskipun mereka semua memiliki keyakinan pada disiplin fiskal pemerintah. Jokowi telah berjanji untuk membawa anggaran negara Indonesia ke keadaan normal pada tahun 2023 dengan mengembalikan batas defisit anggaran sebesar 3 persen dari PDB. Selama tiga tahun pemulihan, Sri Mulyani mengatakan pemerintah akan memastikan transparansi untuk menjaga kredibilitas anggaran. “Kami akan sangat transparan untuk menjaga kredibilitas kebijakan fiskal dan moneter kami,” katanya.

Author: Belinda Halim

Leave a Reply

11 + five =

  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.