fbpx
TraderHUB > Entertainment > Business Insight > Emas vs Bitcoin, Pilih Mana?

Emas vs Bitcoin, Pilih Mana?

Posted by: Adi Kurniawan
Category: Business Insight

Emas selalu menjadi kelas aset alternatif. Setiap kali orang kehilangan kepercayaan pada nilai saham yang mereka pegang atau bahkan pada nilai mata uang apa pun, mereka biasanya menjual kepemilikan mereka dan menginvestasikan hasilnya dalam emas. Namun, akhir-akhir ini, Bitcoin telah meledak. Emas bukan lagi satu-satunya tempat di mana uang dapat “diparkir” saat krisis. Jika kamu bingung memilih antara emas vs bitcoin, mungkin artikel ini dapat membantu!

Hype Bitcoin

Bitcoin telah menjadi alternatif dalam beberapa tahun terakhir. Namun, banyak kritikus percaya bahwa Bitcoin mungkin adalah gelembung terbesar yang pernah ada di dunia. Hal ini sering dibandingkan dengan Tulip mania dalam hal skala.

Namun, bukan berarti kamu tidak boleh berinvestasi di dalam bitcoin. Bitcoin tetap merupakan salah satu jenis investasi yang dapat kamu andalkan. Berinvestasi di bitcoin memang dapat memberikan peluang keuntungan yang besar, akan tetapi risikonya jauh lebih besar jika dibandingkan berinvestasi pada emas. Jika kamu merupakan trader yang suka mengambil risiko yang besar, mungkin bitcoin dapat menjadi pilihan!

Mengapa berinvestasi di bitcoin jauh lebih berisiko dibandingkan berinvestasi pada emas? Yuk simak!

Tangibilitas

Perbedaan pertama dan terpenting adalah bahwa emas sebenarnya adalah komoditas fisik. Investor bisa menyentuh dan merasakannya. Di sisi lain, Bitcoin hanya ada di dunia digital. Itu tidak ada dalam kenyataan. Hampir tidak mungkin untuk mengurangi kemurnian emas atau merusak logam. Di sisi lain, Bitcoin sebagian besar tidak diatur. Oleh karena itu, terbuka untuk manipulasi. Fakta bahwa tidak ada badan pengatur yang mengatur Bitcoin membuatnya semakin rentan terhadap penipuan.

Bukan kebetulan bahwa Bitcoin telah reli begitu banyak di masa lalu. Ini menciptakan ilusi bahwa harga sedang naik dan orang-orang mulai mengikut hype investasi ini. Hal ini tidaklah salah, akan tetapi butuh kehati-hatian terhadap pengendalian risiko. Beberapa trader besar bisa saja membuang kepemilikan mereka. Intinya adalah bahwa Bitcoin sangat sulit untuk dilacak dan mudah untuk dimanipulasi karena pasarnya yang tidak diatur.

Preferensi Likuiditas

Kelas aset alternatif adalah tentang preferensi likuiditas. Dengan kata sederhana, apa yang ingin kamu pegang jika terjadi krisis, emas atau Bitcoin? Jawaban atas pertanyaan ini pasti emas dalam banyak kasus. Emas memiliki sejarah panjang dalam bertahan dari krisis. Telah digunakan selama berabad-abad oleh berbagai peradaban.

Setiap kali nilai uang fiat menjadi nol, emas menjadi mata uang default. Keputusan ini tidak diambil oleh pemerintah mana pun. Sebaliknya, itu diambil oleh pasar itu sendiri. Bahkan di tengah krisis seperti hiperinflasi Venezuela, emas masih bisa ditukar dengan barang dan jasa! Bitcoin relatif baru dan tidak memiliki catatan berhasil menavigasi krisis.

Stabilitas

Nilai emas kurang lebih stabil selama bertahun-tahun. Benar ada kenaikan harga dan bahkan penurunan harga. Namun, tidak ada yang sedramatis Bitcoin. Selama beberapa hari terakhir, Bitcoin telah meningkat pesat dalam waktu yang relatif singkat! Hal ini mungkin salah satu daya tarik bagi trader yang suka dengan risiko besar.

Oleh karena itu, Bitcoin bukanlah penyimpan nilai yang stabil. Harga naik dan turun dengan sangat cepat. Akibatnya, jumlah yang diambil oleh investor mungkin sangat berbeda dari jumlah yang awalnya mereka investasikan di Bitcoin.

Konsumsi Energi

Tanda tanya terbesar seputar keberadaan Bitcoin adalah efisiensi energinya. Bitcoin adalah bencana dalam hal konsumsi energi. Energi yang dihasilkan dengan membakar 12 barel minyak digunakan untuk menambang satu Bitcoin! Saat ini, semua aktivitas penambangan Bitcoin di dunia menghabiskan lebih banyak energi daripada Nigeria, yang merupakan negara berpenduduk lebih dari 90 juta orang.

Ketika aktivitas pertambangan meningkat, diperkirakan akan mengkonsumsi lebih banyak energi daripada Jepang yang merupakan ekonomi terbesar kedua di dunia. Ini adalah kelemahan besar dalam model Bitcoin. Dunia sudah kekurangan energi. Tidaklah bijaksana untuk mengalihkan energi dari kebutuhan dasar manusia menuju pemrosesan transaksi keuangan. Di sisi lain, emas tidak memiliki masalah seperti itu. Penambangan emas tidak mengkonsumsi energi yang berlebihan.

Intinya adalah, berinvestasi di bitcoin atau emas memiliki kelebihan dan kelemahannya tersendiri. Jika kamu adalah trader yang suka berspekulasi di pasar dan suka dengan pengembalian dan risiko yang besar, mungkin bitcoin bisa menjadi pilihan. Jika kamu memilih untuk berinvestasi dalam aset safe haven yang telah memiliki sejarah yang jelas, emas merupakan pilihan yang paling tepat.

Jika kamu ingin belajar trading lebih lanjut, kamu dapat bergabung dengan forum traderhub. Di forum traderhub, kamu dapat belajar trading melalui kelas trading dan private consultation yang tentunya GRATIS! Yuk gabung bersama kami dengan klik di sini.

Author: Adi Kurniawan

Leave a Reply

eighteen − 2 =

  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.