fbpx

COVID-19

TraderHUB > Entertainment > Corona > Cari Tahu Pentingnya Mengenakan Masker Kemanapun Anda Pergi, Yuk!

Cari Tahu Pentingnya Mengenakan Masker Kemanapun Anda Pergi, Yuk!

Posted by: Belinda Halim
Category: Corona, Lifestyle
Mengenakan Masker Dalam Berkendara

Dengan pandemi coronavirus yang cepat menyebar, pejabat kesehatan A.S. telah mengubah saran mereka tentang masker wajah dan sekarang merekomendasikan orang mengenakan masker kain di tempat umum di mana physical distancing sulit untuk dilakukan, seperti minimarket.

Tapi bisakah masker ini efektif?

Beberapa kota telah menetapkan denda karena gagal mengenakan masker. Di Laredo, Texas, siapa pun yang berusia di atas lima tahun yang berjalan ke toko atau menggunakan angkutan umum tanpa mulut dan hidung yang ditutupi masker atau setidaknya bandana dapat didenda hingga $ 1.000. Langkah-langkah baru ini dirancang untuk “meratakan kurva,” atau memperlambat penyebaran virus corona COVID-19. WHO (Organisasi Kesehatan Dunia) dan CDC telah berulang kali mengatakan bahwa kebanyakan orang tidak perlu memakai masker kecuali mereka sakit dan batuk.

Pada bulan Februari, ahli bedah umum A.S bahkan mendesak masyarakat untuk berhenti membeli masker medis dan memperingatkan bahwa itu tidak akan membantu melawan penyebaran virus corona. Sebagian alasannya adalah untuk memesan respirator dan masker N95 untuk petugas kesehatan seperti tenaga medis yang tengah berjuang dan terpapar akibat adanya kontak dengan orang terinfeksi COVID-19. Saat ini, ada lebih banyak data dan bukti tentang bagaimana COVID-19 menyebar, dan prevalensi penyakit itu sendiri jauh lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Sakit, tetapi tanpa gejala

Baru-baru ini pada awal Februari, WHO (Organisasi Kesehatan Dunia) menyatakan bahwa penularan virus dari orang tanpa gejala kemungkinan “langka,” berdasarkan informasi yang tersedia pada saat itu. Tetapi semakin banyak data sekarang menunjukkan bahwa sejumlah besar orang yang terinfeksi yang tidak memiliki gejala masih dapat menularkan virus ke orang lain. Sebuah laporan CDC yang dikeluarkan pada tanggal 23 Maret tentang wabah COVID-19 di kapal pesiar cukup memberikan informasi yang mengecam. Ini menggambarkan bagaimana pengujian penumpang dan awak di atas kapal Princess Diamond menemukan bahwa hampir setengah , 46,5% dari lebih dari 700 orang yang ditemukan terinfeksi virus corona baru tidak memiliki gejala pada saat pengujian.

 Lebih efektif daripada tidak melakukan apa pun

Sementara penelitian tentang efektivitas memakai masker universal untuk mengurangi transmisi droplet pernapasan masih tipis, namun ada bukti yang mendukungnya. Penelitian tentang SARS, coronavirus lain, menemukan bahwa masker N95 sangat efektif dalam memblokir penularan virus itu. Studi lain menetapkan bahwa, sementara masker yang terbuat dari katun T-shirt jauh lebih efektif daripada masker bedah buatan dalam mencegah pemakai mengeluarkan droplet, masker katun ini dapat mengurangi penyebaran droplet dan ini adalah cara yang lebih baik daripada tidak ada perlindungan sama sekali.

Kekurangan menggunakan masker bahan kain

Masker bedah yang biasanya dipakai dokter dan perawat dirancang untuk penggunaan satu kali, sementara masker kain yang digunakan oleh masyarakat umum dapat dicuci, sehingga menimbulkan kekhawatiran lain. Sebuah studi dari Nepal tentang masker kain yang dirancang untuk melindungi pemakai dari partikel yang lebih besar, seperti polusi atau serbuk sari, menemukan bahwa praktik mencuci dan pengeringan memperburuk efisiensi masker karena mereka merusak bahan kain. Penelitian mendesak diperlukan untuk menemukan bahan terbaik yang cocok untuk masker universal, penyimpanan dan perawatannya, atau cara pembuatan masker terbaik sehingga dapat digunakan kembali secara tepat untuk umum.

Intervensi berisiko rendah

Sebuah artikel terbaru dalam jurnal medis The Lancet Respiratory Medicine menyatakan alasan yang sama. Penggunaan universal penutup mulut dan hidung dengan masker adalah intervensi berisiko rendah yang hanya dapat membantu mengurangi penyebaran penyakit ini. Jika setiap orang memakai masker, orang-orang dapat saling melindungi, mengurangi transmisi komunitas secara keseluruhan. Bahkan bisa mengingatkan orang untuk tidak menyentuh wajah mereka setelah menyentuh permukaan yang berpotensi terkontaminasi. Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian, masker bukan perisai. Hal yang masih penting untuk membantu mencegah penularan adalah dengan mempraktikkan physical distancing dengan setidaknya 6 kaki dari orang lain di depan umum, tetap di rumah sebisa mungkin, dan cuci tangan sesering dan semestinya.

Author: Belinda Halim

Leave a Reply

6 + 2 =

  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.