fbpx
TraderHUB > Entertainment > Business Insight > Beberapa Contoh Risiko Trading dan Cara Mengelolanya

Beberapa Contoh Risiko Trading dan Cara Mengelolanya

Posted by: Adi Kurniawan
Category: Business Insight

Memasuki pasar Forex, banyak trader berharap untuk menerima keuntungan besar secara cepat dan tidak memikirkan risiko yang menunggu mereka di pasar. Untuk mempelajari cara menghindari kesalahan dan trading secara menguntungkan, kamu perlu mempertimbangkan risiko utama trading. Untuk itu, yuk simak artikel berikut ini!

Risiko Pilihan Leverage

Untuk memulainya, mari kita ingat bahwa leverage mengacu pada dana yang dipinjam oleh trader dari perusahaan pialang. Jumlah leverage bervariasi dari 10 hingga 1000.

Leverage bukanlah pinjaman “biasa” yang umum kita pahami. Pinjaman yang diberikan oleh broker meningkatkan jumlah setoran, tetapi tidak dikreditkan ke akun trader, melainkan dana segera ditransfer ke transaksi, dan memungkinkanmu untuk beroperasi dengan volume yang lebih besar.

Misalnya, leverage 1:100 menunjukkan bahwa pinjaman yang dikeluarkan adalah 100 kali deposit trader. Jika deposit trader adalah $1000, dengan menggunakan leverage 1:100, trader akan dapat melakukan transaksi sebesar $100.000.

Jumlah leverage dipilih oleh trader sendiri, dan dibatasi oleh kebijakan masing-masing broker . Semua transaksi klien dipantau terus-menerus oleh broker dan secara otomatis ditutup ketika margin sudah tak mencukupi.

Di satu sisi, dengan penggunaan strategi yang tepat dan memahami risiko leverage, Anda dapat meningkatkan keuntungan secara signifikan. Namun, di sisi lain, ketika kamu membuka transaksi dengan lot maksimum, kamu dapat dengan cepat kehilangan semua danamu.

Untuk mengatasi risiko leverage, gunakan rekomendasi berikut:

  •  Pilih leverage yang proporsional;
  • Mengambil risiko hanya dengan peluang penuh ke arah tren atau mengikuti strategi follow the trend

Risiko Teknis Umum

Situasi sederhana dan biasa dapat membuat masalah bagi seorang trader. Hal ini disebut risiko teknis. Ada banyak contoh, beberapa di antaranya:

  • Pemadaman listrik secara tiba-tiba. Akibatnya, komputer berhenti dan komunikasi dengan server broker terputus. Mungkin kamu tak akan  mengalami masalah seperti itu, jika kamu menggunakan laptop atau handphone
  • Putus koneksi internet. Kamu mungkin sebaiknya menyediakan sumber Internet tambahan, misalnya, melalui modem atau handphone.
  • Kegagalan perangkat lunak (sistem operasi). Kamu sebaiknya menginstal perangkat lunak cadangan (di komputer lain atau perangkat lain yang sesuai).

Risiko Perilaku

Trading di pasar mana pun sering kali membuat stres: kecemasan dan depresi, kepanikan, keputusasaan, dan lain-lain. Penyebab kepanikan bisa terjadi akibat situasi pasar yang berubah dengan cepat, dan faktor-faktor lainnya. 

Faktor eksternal yang mempengaruhi pasar termasuk berita politik dan keuangan, informasi tentang situasi ekonomi di berbagai negara, mata uang apa yang terlibat dalam perdagangan Forex, dan sebagainya. Tergantung pada sifat informasinya, nilai tukar mata uang nasional berubah: naik atau turun.

Faktor internal meliputi kegiatan pelaku pasar. Dengan menjual dan membeli mata uang dalam jumlah besar, mereka mempengaruhi perubahan nilai tukar. Peningkatan tajam dalam permintaan mata uang akan segera menyebabkan peningkatan nilai tukar, dan sebaliknya, pasokan mata uang dalam jumlah besar akan menyebabkan penurunan nilai tukar.

Karena selalu ada sejumlah besar peserta di pasar Forex dan banyak dari mereka menjadi panik, mereka bergegas untuk menutup transaksi ketika melihat penyimpangan tajam dalam nilai tukar, memicu penurunan lebih lanjut dari harga aset yang telah mereka perdagangkan.

Pasar bereaksi tajam terhadap semua faktor ini, dan membuatnya berfluktuasi lebih aktif. Apalagi terkadang tindakan seperti itu hanya diprovokasi oleh rumor. Untuk menghilangkan atau secara mengurangi risiko kepanikan, kamu perlu membangun sistemmu sendiri, yang harus kamu ikuti.

Kiat-kiat Manajemen Risiko

  • Buka posisi baru hanya jika kamu memahami situasinya.
  • Waspadai risiko yang mungkin terjadi setiap saat.
  • Buat metode tradingmu sendiri; pastikan itu optimal dan telah diuji.
  • Tetapkan batas kerugian yang dapat kamu toleransikan, dan setelah mencapai jumlah batas ini, segera keluar dari trading di hari itu.
  •  Lakukan trading ke arah tren, tindakan melawan tren jauh lebih berisiko.
  • Terapkan leverage yang optimal.
  • Tetapkan Stop Loss segera setelah membuka posisi.
  • Cari broker yang telah teregulasi.
  • Gunakan catu daya yang tidak terputus, koneksi cadangan Internet dan sarana komunikasi lainnya.
  • Jangan kehilangan kendali atas emosi Anda, jangan menyerah pada kepanikan dan jangan melakukan tindakan impulsif;

Nah, itulah beberapa contoh risiko trading dan kiat-kiat mengelolanya. Bagi kamu yang ingin belajar trading lebih lanjut, yuk ikuti kelas trading atau private consultation bersama mentor profesional traderhub! Gratis! Untuk gabung, yuk klik di sini.

Author: Adi Kurniawan

Leave a Reply

three + 12 =

  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.