fbpx

COVID-19

TraderHUB > Entertainment > Corona > Asupan Gizi Untuk Meningkatkan Imun Tubuh Dalam Mencegah Corona

Asupan Gizi Untuk Meningkatkan Imun Tubuh Dalam Mencegah Corona

Posted by: Belinda Halim
Category: Corona, Lifestyle
Menjaga Asupan Gizi Anda

Coronavirus menghadirkan banyak ketidakpastian, dan tidak satu pun dari kita yang dapat sepenuhnya menghilangkan risiko terkena COVID-19. Tapi satu hal yang bisa kita lakukan adalah makan sesehat mungkin. Jika kita terjangkit COVID-19, sistem kekebalan tubuh kita bertanggung jawab untuk melawannya. Penelitian menunjukkan peningkatan asupan gizi dapat membantu mendukung fungsi kekebalan tubuh yang optimal.

Zat gizi mikro penting untuk melawan infeksi termasuk vitamin A, B, C, D, dan E, dan mineral besi, selenium, dan Zinc. Inilah yang kita ketahui tentang bagaimana nutrisi dapat mendukung sistem kekebalan tubuh kita dan makanan apa saja yang bisa kita makan untuk mendapatkannya.

Vitamin A
Vitamin A

Vitamin A menjaga struktur sel di kulit, saluran pernapasan, dan usus. Ini membentuk penghalang dan merupakan garis pertahanan pertama tubuh Anda. Jika melawan infeksi seperti pertandingan sepak bola, vitamin A akan menjadi garis depan Anda. Anda juga membutuhkan vitamin A untuk membantu membuat antibodi yang menetralisir patogen penyebab infeksi.  Vitamin A ditemukan dalam minyak ikan, kuning telur, keju, tahu, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kacang-kacangan. Sayuran juga mengandung beta-karoten, yang dapat dikonversi oleh tubuh Anda menjadi vitamin A. Beta-karoten ditemukan dalam sayuran hijau dan sayuran kuning dan oranye seperti labu dan wortel.

Vitamin B

Vitamin B
Vitamin B

Vitamin B, khususnya B6, B9, dan B12, berkontribusi pada respons pertama tubuh Anda setelah diketahui sebagai patogen. Mereka melakukan ini dengan memengaruhi produksi dan aktivitas sel “pembunuh alami”. Sel pembunuh alami yang bekerja dengan menyebabkan sel yang terinfeksi “meledak”, suatu proses yang disebut apoptosis. Apabila diperumpamakan ada pertandingan sepak bola, peran ini akan seperti penjaga keamanan mencegat penonton yang berusaha lari ke lapangan dan mengganggu permainan. B6 ditemukan dalam sereal, kacang-kacangan, sayuran berdaun hijau, buah, kacang-kacangan, ikan, ayam dan daging. B9 (folat) terdapat dalam sayuran berdaun hijau, kacang-kacangan, kacang-kacangan dan biji-bijian dan ditambahkan ke tepung pembuatan roti komersial. B12 (cyanocobalamin) ditemukan dalam produk hewani, termasuk telur, daging, dan susu, dan juga dalam susu kedelai yang diperkaya (periksa panel informasi nutrisi).

Vitamin C dan E

Vitamin C dan E
Vitamin C dan E

Ketika tubuh Anda melawan infeksi, maka Anda mengalami apa yang disebut stres oksidatif. Stres oksidatif menyebabkan produksi radikal bebas yang dapat menembus dinding sel, menyebabkan isinya bocor ke jaringan dan memperburuk peradangan. Vitamin C dan vitamin E membantu melindungi sel dari stres oksidatif. Vitamin C juga membantu membersihkan kekacauan yang diakibatkan seluler ini dengan memproduksi sel-sel khusus untuk meningkatkan respons imun, termasuk neutrofil, limfosit, dan fagosit. Jadi peran vitamin C di sini agak seperti membersihkan lapangan sepak bola setelah pertandingan. Sumber vitamin C yang baik termasuk jeruk, lemon, limau, beri, buah kiwi, brokoli, tomat dan capsicum. Vitamin E ditemukan dalam kacang-kacangan, sayuran berdaun hijau dan minyak sayur.

Vitamin D

Vitamin D
Vitamin D

Beberapa sel kekebalan membutuhkan vitamin D untuk membantu menghancurkan patogen yang menyebabkan infeksi. Walaupun paparan sinar matahari memungkinkan tubuh memproduksi vitamin D, sumber makanan termasuk telur, ikan, dan beberapa merek susu dan margarin dapat diperkaya dengan Vitamin D (artinya tambahan telah ditambahkan). Kebanyakan orang hanya perlu beberapa menit di luar rumah hampir setiap hari. Orang dengan kekurangan vitamin D mungkin membutuhkan suplemen. Sebuah tinjauan terhadap 25 studi menemukan bahwa suplemen vitamin D dapat membantu melindungi terhadap infeksi pernapasan akut, terutama di antara orang-orang yang kekurangan.

Besi, Zinc dan Selenium

Besi, Zinc, Selenium
Besi, Zinc, Selenium

Kita membutuhkan zat besi, Zinc dan selenium untuk pertumbuhan sel kekebalan tubuh, di antara fungsi-fungsi lainnya. Besi membantu membunuh patogen dengan meningkatkan jumlah radikal bebas yang dapat menghancurkannya. Ini juga mengatur reaksi enzim yang penting bagi sel kekebalan untuk mengenali dan menargetkan patogen. Zinc membantu menjaga integritas kulit dan selaput lendir. Zinc dan selenium juga bertindak sebagai antioksidan, membantu membersihkan beberapa kerusakan yang disebabkan oleh stres oksidatif. Zat besi ditemukan dalam daging, ayam, dan ikan. Sumber-sumber vegetarian termasuk kacang-kacangan, serealia utuh dan sereal sarapan yang diperkaya zat besi. Zinc ditemukan dalam tiram dan makanan laut lainnya, daging, ayam, kacang kering dan kacang-kacangan. Kacang-kacangan (terutama kacang Brazil), daging, sereal dan jamur adalah sumber makanan selenium yang baik.

Author: Belinda Halim

Leave a Reply

4 × 2 =

  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.