Entertainment

TraderHUB > Entertainment > Hiburan > 7 Series TV Yang Wajib Masuk ke List Series Marathon Anda di Netflix

7 Series TV Yang Wajib Masuk ke List Series Marathon Anda di Netflix

Posted by: Belinda Halim
Category: Hiburan
Stranger Things

Audiens berada di ambang perilaku obsesif ketika datang untuk menonton acara TV yang harus dilihat dalam porsi yang berlebihan. Peak TV terus-menerus berlomba-lomba untuk bola mata kita tidak membuatnya mudah ketika datang untuk menambahkan seri ke antrean Netflix kami. Jadi, apa yang harus Anda makan sebanyak-banyaknya? Bersantai. Kami berhasil melindungi Anda. Apakah Anda sedang mencari hari Minggu yang malas, liburan akhir pekan yang panjang di sofa, atau sesuatu yang harus dilakukan di latar belakang, berikut adalah 7 serial TV penting yang harus dipuaskan oleh semua penggemar media yang menghargai diri sendiri. Meskipun ada setidaknya satu juta pertunjukan di Netflix yang memikat perhatian Anda, campuran fave klasik dan asli Netflix ini cukup untuk membuat Anda kesal.

Dead To Me

Drama setengah jam Liz Feldman pada dasarnya adalah TV yang setara dengan ukuran gigitan, tetapi setiap episode mengemas pesta cerita yang kaya ketika Jen (Christina Applegate) yang baru-baru ini menjanda dan sangat marah perlahan-lahan berteman dengan Judy yang eksentrik tapi berhati baik ( Linda Cardellini) di sebuah kelompok konseling kesedihan. Jen lebih suka menghabiskan waktu mencari orang yang bertanggung jawab untuk membunuh suaminya dalam tabrak lari daripada melakukan latihan jatuh cinta atau membagikan perasaannya. Tetapi katarsis emosional tampaknya seperti zaman keemasan dibandingkan dengan kebenaran dan kebohongan yang Jen buka dan hadapi, ketika hubungannya dengan Judy berubah dari nol menjadi sahabat / kaki tangan. Mengatakan lagi akan merusak kegembiraan yang tulus karena menyaksikan lika-liku yang mudah dan drama yang membentak terbuka. Applegate dan Cardellini masing-masing memberikan pekerjaan terbaik di sini, dengan Lead Actress Emmy nom sangat layak.

Schitt’s Creek

Adiktif, manis dan kocak dalam ukuran yang sama, sitkom ini telah muncul sebagai ekspor Kanada favorit kami dengan keluarga selebriti yang kaya dan unik yang dipaksa untuk pindah ke kehidupan kota kecil setelah mereka ditipu oleh manajer bisnis mereka yang licik. Sementara menyesuaikan diri dengan kehidupan di kota tituler, patriark Eugene Levy dan istrinya, Catherine O’Hara yang luar biasa, menemukan diri mereka dalam situasi yang semakin aneh dan lucu yang telah membuat mereka disayangi dengan basis penggemar yang sangat setia. O’Hara bukan satu-satunya pencuri adegan; Putra kehidupan nyata Levy, Daniel Levy, memainkan fiksi di acara itu dan aktor memberikan setiap episode jumlah yang tepat dari apa pun yang diperlukan untuk membuat Anda tertawa. Tidak ada satu episode buruk atau lemah dari pertunjukan ini – sebuah tambahan untuk salah satu seri yang paling ramah pesta di luar sana.

The Assassination of Gianni Versace: American Crime Story

Terlepas dari narasinya yang berbasis di tahun 1997 seputar pembunuhan nyata perancang busana Gianni Versace (Edgar Ramirez) oleh tangan seorang lelaki yang sangat terganggu dan sedih bernama Andrew Cunanan (Darren Criss), Pembunuhan terasa abadi dengan tema-tema kemasyhuran dan biaya. orang-orang yang rentan secara emosional dan kekurangan diri akan membayar untuk mencapainya. Criss ‘Cunanan adalah anak lelaki yang patah dan tidak terkilir, pembohong dan pemikat yang berjuang untuk membuat hidupnya berarti sesuatu dengan cara mengambil yang lain. Hampir ada kualitas Psycho / Norman Bates dalam cara dramatisasi Cunanan, dengan Criss yang tak kenal takut, kinerja yang rapuh membuktikan transenden sedemikian rupa sehingga kita sering merasa seperti kita menonton apa yang sebenarnya terjadi. Bahwa kita tidak menonton karakter berdasarkan orang sungguhan, tetapi yang sebenarnya – air mata dan amarah dan semuanya. Dengan narasi propulsive yang mencapai masa lalu untuk menyoroti orang-orang penting dan peristiwa yang mengarah ke Versace ditembak jatuh di luar rumahnya, Pembunuhan mencapai pengaruh yang hampir mirip Memento dengan drama yang beresonansi lama setelah peran kredit. Saat makan berlebihan, pastikan Anda menghentikan sementara pemutaran jika Anda harus mengambil sesuatu atau pergi ke kamar mandi. Anda tidak akan mau ketinggalan bingkai.

The Good Place

Tidak sejak 30 Rock memiliki sitkom yang mencapai pendekatan joke-a-minute yang terinspirasi untuk ceritanya, yang – dalam kasus Good Place – tampaknya lebih peduli dengan menggunakan perangkap sitkom jaringan ke Trojan Horse dalam pemeriksaan dan diskusi yang sangat cerdik. tentang apa artinya menjadi orang yang bermoral dan etis. Kami tahu, itu tidak terdengar sangat lucu – tetapi memang begitu! Serius, internet tidak salah mengarahkan Anda tentang acara ini diatur di Akhirat. Kristen Bell memerankan Eleanor, seorang wanita yang baru saja meninggal dan orang yang mengerikan yang tampaknya telah mendarat di “tempat yang baik” oleh kesalahan Alkitabiah. Di sana, dia menemukan sekelompok teman-teman Wizard of Oz-esque untuk membantunya menavigasi kehidupan setelah kematian dan mengungkap kebenaran di mana dia sebenarnya. Dengan arsitek Michael, yang diperankan oleh Ted Danson yang tidak pernah lebih baik, dan belahan jiwanya yang sangat cerdas (tetapi terjebak di kepalanya) Chidi (William Jackson Harper yang berbakat gila), Eleanor memulai cara yang sangat lucu dan menginspirasi untuk menebus hidupnya setelah mati . Seringkali dengan cara yang brilian dan tertawa terbahak-bahak.

Stranger Things

Ode The Duffer Brothers untuk Amblin, Stephen King, dan ’80 -an sci-fi / horor membuat lekuk instan dalam budaya pop dengan Goonies-nya melalui cerita John Carpenter dan Steven Spielberg tentang Eleven telekinetik (bintang pelarian Millie Bobby Brown), penggemar D & D muda ditugasi untuk melindungi dan berteman dengannya, dan makhluk berlendir, pemecah kenyataan dari Terbalik Pahlawan muda kita harus bergabung dan mengalahkan. Thriller misteri bagian yang sama dan pertunjukan “nongkrong”, Stranger Things adalah yang terbaik ketika hanya dua karakter berbicara di ruangan seperti Anda atau teman Anda jika dihadapkan dengan peristiwa yang akan membuat Mulder dan Scully memerah. Anda menghilangkan semua efek khusus yang luar biasa dan keping tinju yang memompa, set tempat duduk Anda, semua aksi, dan apa yang tersisa dengan Anda adalah alasan mengapa penggemar begitu terpikat pada acara ini: Karakter. Anda tidak bisa mendapatkan dinamika ini di tempat lain di televisi. Itu, ditambah dengan Stranger Things yang dirancang untuk memanfaatkan lanskap ramah pesta di Peak TV, menjadikan hit Netflix sebagai salah satu pertunjukan terbaik sepanjang masa media.

The Witcher

The Witcher adalah ledakan mutlak dan setengah. Seri fantasi ini memang sangat fantasi — lebih seperti Lord of the Rings daripada Game of Thrones — tetapi juga tidak menganggap dirinya terlalu serius dan dengan sepenuh hati merangkul semua aspek dongeng fantasi dan permainan, termasuk pencarian sisi yang menyenangkan, pertempuran POV , dan bahkan seorang Bard yang mengikuti hibrida manusia / makhluk Henry Cavill di sekitar menyanyikan lagu tentang kejayaannya. Musim pertama pertunjukan ini mengikuti tiga cerita yang ditakdirkan untuk menyatu: Cavill’s Witcher adalah pemburu monster yang disewa untuk otot yang mulai mempertanyakan mengapa begitu banyak putri berubah menjadi makhluk; Yennefer dari Vengerberg (Anya Chalotra) adalah penyihir yang kuat dalam pelatihan yang berjuang untuk menjaga emosinya tetap terkendali; dan putri Ciri (Freya Allan) dalam pelarian setelah pemecatan kotanya, tetapi menyimpan rahasia miliknya sendiri. Tenggelam dalam pengetahuan dan pembangunan dunia tetapi selalu menarik, The Witcher adalah jenis acara menonton pesta yang sempurna.

The Haunting of Hill House

Jika Anda ingin pesta sesuatu yang benar-benar menakutkan, datanglah ke The Haunting of Hill House. Terinspirasi oleh kisah hantu seminal Shirley Jackson, seri ini hampir tidak membawa narasi Jackson (meskipun kadang-kadang terlalu banyak prosa), dan sebaliknya berfokus pada kehidupan berhantu keluarga Crain yang layu. Melompat bolak-balik antara musim panas yang dihabiskan Crain di rumah berhantu tituler dan tahun-tahun kesedihan dan trauma keluarga yang mereka alami setelahnya. Pembuat film Game dan Doctor Sleep milik Gerald, Mike Flanagan, telah membuktikan dalam karya-karya sebelumnya bahwa dia punya bakat untuk membuat visual yang menakutkan dan ketakutan yang tersusun dengan baik, tetapi keberhasilannya yang besar dalam The Haunting of Hill House adalah cara dia mengikat ketakutan itu menjadi kisah yang kaya dan saling terkait. keluarga diwarnai dengan tragedi. Dipimpin oleh ansambel yang spektakuler, seri ini beralih antara wahyu emosional dan momen-momen horor yang membuat Anda merinding. Ini adalah penggambaran kematian yang paling mengharukan dan jujur ​​di sisi Six Feet Under, tetapi ini akan memberi Anda lebih banyak mimpi buruk.

Author: Belinda Halim

Leave a Reply

1 × 5 =

×
×
×
  • Sign Up
Lost your password? Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.